Select Menu

ads2

Slider

Featured Post (Slider)

Rumah - Interior

Recent Comments

Kesehatan

Social Icons

google plus facebook linkedin

Artikel Popular

Portfolio

Motivasi Kerja

Travel

Performance

Cute

My Place

Motivasi Kerja

Racing

Videos

» » Batan Ubah Nuklir Menjadi Pangan
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Ilustrasi (FOTO ANTARA/Oky Lukmansyah)

Jakarta (ANTARA News) - Riset Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) telah berhasil mengubah tenaga nuklir dari bahan senjata pemusnah massal menjadi energi dan pangan, antara lain, menghasilkan padi varietas unggul, budidaya peternakan dan perikanan.

"Banyak manfaat teknologi nuklir bagi peningkatan mutu pangan, dan ketahanan pangan nasional. Sepanjang 54 tahun pengabdian Batan dalam riset telah menghasilkan nuklir untuk energi dan pangan," kata Kepala Batan Djarot Wisnubrot di sela-sela pencanangan "Atomos Day" terkait HUT ke-54 Batan di Serpong, Minggu.

Menurut dia, teknik nuklir iradiasi telah mampu menghasilkan bibit-bibit padi unggul dengan memendek umur, tahan terhadap hama dan kekeringan.

Sekitar 20 varietas padi hasil radiasi seperti Mira I, Bestari, dan Inpari Sidenuk bisa mencapai beras 7 ton/hektare atau lebih baik dari rata-rata produksi beras nasional yang 5,01 ton/hektare.

"Varietas hasil litbang BATAN telah ditanam pada lebih 3 juta hektare lahan pertanian sejak tahun 2000 dan terdistribusi 24 provinsi," tuturnya.

Hasil iradiasi lainnya adalah bibit kedelai, kacang hijau, dan kapas. Disusul varietas sorghum untuk mengganti gandum bahan mie instan, pembibitan ikan budidaya yang mempercepat pertumbuhan dan berat melalui teknik penjantanan dengan "hormon methy testosteron".

Namun demikian, Djarot mengakui masih banyak produsen pangan yang menyangsikan keselamatan penggunaan iradiasi pangan, yang disebabkan kurangnya sosialisasi manfaat teknologi nuklir bagi peningkatan mutu pangan, terutama pembinaan kepada usaha-usaha kecil menengah (UKM).

Oleh karena itu, Batan telah melaksanakan workshop Makanan Iradiasi untuk Meningkatkan Mutu Pangan dan Ketahanan Pangan Nasional, di Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Jawa Timur, Kamis (29/11) lalu dan berencana membangun instalasi iradiator di Jatim.

"Manfaat (teknik nuklir) ini pula yang akan ditularkan Indonesia kepada Kamboja dan Myanmar," ujarnya.

Ketua Umum Kelompok Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Winarno Tohir mengeluhkan pemenuhan benih hasil iptek nuklir itu karena sulitnya akses bagi para petani.

"Dari luas hasil panen 13,4 juta hektare per tahun, baru 3 juta hektare yang menggunakan bibit hasil teknologi nuklir. Petani mau bibitnya tapi aksesnya masih menjadi kendala," tuturnya.

Oleh karena itu, dirinya berharap hal ini tidak hanya diadopsi oleh penangkar-penangkar binaan Batan, tetapi Kementerian Pertanian juha mampu mengadopsi dan menyediakan benih pertanian yang berasal dari hasil teknologi nuklir atau menambah jaringan penangkar.

"Teknologi nuklir penting untuk petani karena hasilnya sangat menjanjikan. Petani mau menanam benih apa saja yang penting pendapatan petani bertambah dan ada jaminan pasar," ujarnya.

Sumber

About Berita Buzz

Beritabuzz.blogspot.com merupakan salah satu divisi pengembangan Portal Online Pengetahuan Umum dari Kios Buku Gema (Gemar Membaca)™.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar

Leave a Reply