Select Menu

ads2

Slider

Featured Post (Slider)

Rumah - Interior

Recent Comments

Kesehatan

Social Icons

google plus facebook linkedin

Artikel Popular

Portfolio

Motivasi Kerja

Travel

Performance

Cute

My Place

Motivasi Kerja

Racing

Videos

» » Selalu Cemas Merusak Kesehatan Mental
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

shutterstock

Kompas.com - Anda ingin sehat dan bahagia? Singkirkan perasaan cemas. Terus menerus dihantui kecemasan bisa menyebabkan gangguan mental emosional yang efeknya setara dengan gangguan stres pasca trauma.

Gangguan stres pasca trauma (post-traumatic stress disorder/PTSD) merupakan gangguan mental yang muncul setelah seseorang mengalami pengalaman traumatik dalam kehidupan. PTSD ditandai dengan ketakutan dan kecemasan yang berlanjut.

Gejala PTSD biasanya muncul tak lama setelah kejadian traumatik. Orang yang mengalami PTSD merasa selalu dibayangi kemungkinan berulangnya kejadian yang mengancam keselamatannya tersebut sehingga mereka kerap mengalami mimpi buruk, merasa diabaikan, marah, juga malu.

Para peneliti dari Michigan State University menemukan pada orang-orang yang memiliki level neurotik tinggi, tipe kepribadian yang ditandai dengan kecemasan dan ketakutan berlebihan, memiliki risiko mengalami PTSD di kemudian hari.

Penelitian tersebut dilakukan terhadap 1000 orang yang dipantau kesehatannya selama satu dekade. Para partisipan tersebut diminta menjawab pertanyaan mengenai level neurotik di awal studi, kemudian dilanjutkan di tahun ke-3, 5 dan 10 tahun. Di akhir periode studi sekitar separuh partisipan mengaku mengalami gejala mirip trauma dan sekitar 5 persen menderita PTSD.

Kaitan antara mereka yang memiliki skor neurotik tinggi dengan yang menderita PTSD sangat kuat. "Hasil studi menunjukkan orang yang sering merasa cemas sangat rentan menderita PTSD," kata Naomi Breslau, profesor epidemiologi yang melakukan riset ini.

Menurut Mayo Clinic, faktor risiko terjadinya PTSD lainnya antara lain mengalami kekerasan di masa kecil, menderita depresi (atau ada anggota keluarga yang depresi), serta tidak memiliki dukungan yang kuat. Wanita juga lebih rentan menderita PTSD dibanding pria.

Di Indonesia, masalah gangguan kesehatan jiwa berupa gangguan kecemasan dan depresi pada orang dewasa secara nasional mencapai 11,6 persen.

Sumber

About Berita Buzz

Beritabuzz.blogspot.com merupakan salah satu divisi pengembangan Portal Online Pengetahuan Umum dari Kios Buku Gema (Gemar Membaca)™.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar

Leave a Reply